Iklan

VISIT KUALA LUMPUR @ RM299 (USD70 / GROUP)

VISIT KUALA LUMPUR @ RM299 (USD70 / GROUP)
VISIT KUALA LUMPUR @ RM299 (USD70 / GROUP) - click picture for more details

Rabu, 16 April 2008

Bermulanya Sebuah Cerita...

Assalamualaikum,

Untuk mengelakkan salah faham, salah maklumat dan ingin menjaga hati keluarga semua pihak yang terlibat, terutamanya rakan-rakan kami yang terlibat, kami telah bersetuju untuk menerbitkan sebuah cerita ringkas (kronologi) mengenai apa sebenarnya yang berlaku pada hari kejadian. Di harap, apa yang ditulis, akan menjawab segala persoalan dan spekulasi yang timbul. Di harap juga, rakan2 yang lain tidak lagi membuat sebarang spekulasi yang tidak benar mengenai kejadian ini.

Bismillahirrahmanirrahim,

31 Mac 2008, jam 4.45 petang.

Rata-rata diantara kami telah selesai bergelut dengan “final exam” pada petang tu. Ada juga di antara kami yg telah mengambil last paper…..

Aku bercadang hendak pergi ke cyber cafĂ© pada petang tu. Aku pun ajaklah Faizal… Aku pun call faizal sebab aku tahu dia pun dah settle jawab paper petang tu. Tp Faizal cakap, dia nak pergi menjala (pukat) ikan dengan Salam dan Wan. Aku pun ‘menawarkan diri untuk pergi sekali kerana memancing, menjala, pukat dan sebagainya adalah hobi aku.

31 Mac 2008, jam 5.00 petang.

Aku sampai di apartment aku (Seri Batu). Aku ternampak Salam dan Wan di kawasan parking motor sambil berborak. Aku pun tanya pasal menjala ikan tu. aku tanya, boleh aku ikut? Salam kata boleh. Aku tanye lagi, kat mane? Lombong kat belakang jawabnya. Kul berapa? Lepas solat asar. Salam bagi tau lagi, kalau nak pergi, jangan pakai lawa-lawa. Kita nak turun ke lombong. Nak redah semak, selut dan air. Ok, aku setuju. Aku pun naik ke rumah di tingkat 7.

31 Mac 2008, jam 5.10 petang.

Sesampai je kat rumah, aku nampak Faizal sedang makan petang di ruang tamu. Kawan-kawan rumah yang lain pun ada. Aku pun menyampaikan pesan Salam tadi kepada Faizal. Aku ngan Faizal bersiap. Kami hanya membawa helmet, pisau, kad pengenalan dan lesen motor sahaja untuk mengelakkan ‘muatan berlebihan’. Kami turun ke rumah Salam di tingkat 5.

31 Mac 2008, jam 5.20 petang.

Salam dan Wan sudah selesai menunaikan solat asar. Salam telah memotong pukat yang akan kami bawa menjadi 2.5 meter sahaja. Katanya, susah kalau nak pakai pukat panjang-panjang. Pukat asal boleh melilit badan orang hingga 10 kali (maklumat tambahan).

Aku tanya Wan, kita berempat je ke? Tak, nanti ade lagi 2 orang ikut. Motor tak boleh naik sampai 6 orang. So, kene buat 2 trip. Tak kene pakai helmet ke? Tak payah…. Dekat je lombong tu. kita ikut jalan dalam. Polis pun takde..membuta (ketika ni hati aku tiba-tiba shj mula memberi gambaran yang kurang baik)

Siapa lagi yang 2 orang tu? Abbas and Ayie (Izri). Siapa Izri tu? Nanti karang jumpalah kat lombong tu.. Salam bawa pisau, beg sandang, pukat, dan penutup kepala.

Aku pun tunggu kat luar sampai diorang siap. Aku ternampak seseorang berjalan dengan laju ke arah lift. Biasanya, dia akan tersenyum jika ternampak aku di mana-mana walaupun tak kenal. Tp pada masa tu, dia seolah-olah mengejar sesuatu. Lupakan jelah hal tu… Misi utama adalah pergi ke LOMBONG.

31 Mac 2008, jam 5.30 petang.

Kami berempat sampai di lombong Ampat Tin (Projek Takungan Air, Batu). Wan cakap, Abbas dan Ayie ada kat apartment lagi. So, dorang kena patah balik ambik Abbas dan Ayie. Aku dan Salam tinggal berdua kat lombong. Wan dan Faizal bwk motor pergi ke apartment ambik Abbas dan Ayie.

Tinggal aku berdua dengan Salam. Macam-macam kami borakkan. Tentang pengalaman, keluarga, dan macam-macam lagi. Dia sempat ajar aku mcm mane nak pukat dan jala ikan. Salam ajak aku tengok-tengok kawasan sekitar lombong. Aku tengok air deras sikit kat bahagian sungai. Tp kawasan kat lombong air tenang.

Salam ajak aku turun sekali kat dalam air. Tp aku macam keberatan sikit sebab tengok keadaan air yang deras. Macam-macam alasan aku bagi kat Salam supaya dia tak paksa aku turun. Aku cakap, air kotor, bersampah, dan macam-macam lagi. Dia pulak tetap ajak aku turun kat dalam air (padahal dah banyak kali aku turun lombong memancing, pukat, jala dan berenang. Tp hari tu aku rasa tak sedap hati. Aku memang dah siap nak turun, baju ngan seluar pun dah tukar.)

Salam tau air memang deras kat sungai, tapi dia tetap nak turun sebab air lombong tenang. (Sungai dan lombong ni bersambung each other)

31 Mac 2008, jam 5.40 petang.

Abbas ngan Ayie sampai. Tp Faizal ngan Wan belum sampai sebab dorang pergi isi minyak motor. Baru aku perasan, ‘budak’ yang aku tengok jalan laju ke arah lift tadi rupanya Ayie. Tp ayie tetap tak senyum bila nampak aku. Kenapa ni? Apa salah aku?

Salam terus ajak Ayie turun. Ayie pun membuka baju dan terus ikut Salam turun ke dalam air melalui sungai. Abbas tak turun sebab kaki dia sakit. Salam ngan Ayie terus ikut sungai tu sampai ke lombong sambil memegang pukat.

Aku dan Abbas terus mengutip barang-barang yang Salam dan Ayie tinggalkan (selipar, handphone, baju dan lain-lain lagi)

Sampai je Salam dan Ayie kat kawasan lombong, Faizal dan Wan pun sampai. Faizal dan Wan pun terus turun ke dalam air tapi melalui tebing lombong. Faizal dan Wan ajak aku turun tapi aku tetap taknak. Hanya duduk kat tepi teping sambil pegang bekas jaring ikan. Abbas plak tunggu kat atas jambatan.

Bile aku tengok dorang dah makin ke tengah, aku pun naik kat atas ambik motor. Aku terus pergi ke tebing yang paling hampir dengan tengah lombong. Abbas pun ikut.

31 Mac 2008, jam 6.00 petang.

Kami ternampak seorang tua Cina yang berada betul-betul kat tengah lombong. Dia seperti sedang mendulang. Aku tanya Abbas, apa dia buat kat tengah-tengah lombong tu? mendulang emas ke? Abbas menggeleng.

31 Mac 2008, jam 6.15 petang.

Mereka berempat (Salam, Ayie, Wan Faizal) semakin dekat ngan orang tua Cina di tengah lombong tu. Mereka makin seronok sebab ikan dah makin banyak dapat ditangkap. Semakin lama mereka makin dekat dengan pintu empangan…. Kami bagi amaran, jangan pergi terlalu jauh. Tp Salam cakap, ni yang last. Pastu kita patah balik. Tetapi….

Wan berpatah balik sebab air makin dalam. Wan tak pandai berenang. Baru je beberapa minit Wan berpatah balik, aku nampak Ayie dah tengelam timbul kat depan pintu empangan. Pastu aku nampak Salam dan Faizal berpegang tangan dengan Ayie, juga dalam keadaan tenggelam timbul. Abbas bagi tau Wan apa yang berlaku kat belakang dia, tp Wan tak perasan langsung. Tak dgr.. Orang tua Cina tadi hilang… kami tak tau ke mana.

Seorang India yang kebetulan memancing di sebelah aku, menjerit bagi tau yang Faizal, Ayie, dan Salam lemas. Aku pulak, terus naik ke atas jalan besar (naik motor) dan terus ke pintu empangan. Diikuti Abbas dan Bro. India tu.

31 Mac 2008, jam 6.30 petang.

Sesampai di pintu empangan yang menghadap ke sungai (mengalir ke jalan ipoh), aku hanya nampak Faizal dalam keadaan muka yang pucat mayat di dinding empangan. Aku bertanya, mana Salam? Tp dia tidak menjawab. Selepas yakin yang Faizal selamat, aku terus mengikut alur sungai. Aku hanya nampak seorang yang hanyut ke sungai (wallahu a’lam, mungkin Ayie). Aku, Abbas, dan Bro. India tadi terus mengejar. Hanya nampak kepala…. Makin lama makin tenggelam. Dan terus tenggelam….

Kami berpatah balik ke tempat Faizal tadi. Alhamdulillah, Faizal berjaya di tarik ke atas dengan bantuan pekerja di JPS dan orang ramai.

31 Mac 2008, jam 6.40 petang.

Kami menghubungi pihak bomba dan polis. Aku menghantar Faizal balik ke rumah.

31 Mac 2008, jam 7.00 malam.

Pihak polis datang dan mengambil keterangan saksi.

31 Mac 2008, jam 7.20 malam.

Barulah pihak bomba datang. Tetapi mereka tidak boleh berbuat apa-apa kerana air di pintu empangan terlalu deras. Mereka hanya boleh mencari di sekitar sungai sahaja. Keadaan menjadi kecoh sedikit kerana pihak bomba menerima maklumat yang salah dari mereka yang tidak tahu menahu perkara ni. Pihak bomba menyangka mereka (Salam dan Ayie) hanya berada di sekitar empangan.

31 Mac 2008, jam 8.00 malam.

Faizal di hantar ke hospital atas arahan pihak kolej.

31 Mac 2008, jam 8.30 malam.

Pihak bomba masih mencari di sekitar empangan.

31 Mac 2008, jam 9.00 malam.

Barulah pihak bomba menyusuri sepanjang sungai hingga ke Jalan Ipoh.

31 Mac 2008, jam 11.30 malam.

Jenazah arwah Ayie di temui di bawah jambatan berdekatan Masjid Jamek Jalan Ipoh, 2km dr tempat kejadian (traffic light ke Batu Lima). Jenazah terus di bawa ke Hospital Kuala Lumpur untuk di bedah siasat.

01 April 2008

Arwah Ayie dibawa balik ke Perak.

01 April 2008, jam 2.00 pagi.

Operasi mencari arwah Salam di hentikan dan disambung keesokan hari……

01 April 2008 hingga 04 April 2008.

Seorang demi seorang dari kami memberi keterangan kepada pihak polis dan bomba. Orang tua yang berada ketika hari kejadian juga tampil memberi keterangan (beliau bukanlah ‘seseorang’ seperti yang anda semua sangkakan)


05 April 2008, jam 9.00 pagi.

Aku orang terakhir turun ke bahagian tepi pintu empangan untuk memberi keterangan kepada pihak polis dan bomba.

05 April 2008, jam 7.30 pagi.

Jenazah arwah Salam ditemui berdekatan antara Stesen Petronas di Jalan Ipoh dan Kompleks Mutiara oleh orang ramai. Jenazah dibawa ke Hospital Kuala Lumpur untuk di bedah siasat.

06 April 2008, jam 1.00 pagi.

Selesai bedah siasat, mandi, kafan dan solat, jenazah di bawa ke kampung ibunya di Astana Raja, Rembau, Negeri Sembilan untuk di kebumikan….

06 April 2008, jam 3.30 pagi.

Jenazah sekali lagi di sembahyangkan di masjid kampung itu.

06 April 2008, jam 4.300 pagi.

Segala urusan pengkebumian selesai….

Kami, rakan-rakan mangsa, betul-betul memohon kemaafan dari semua pihak yang terlibat di dalam kemalangan ini. Terutama keluarga kepada arwah Bukan niat kami untuk mengaibkan sesiapa tetapi sekadar mengongsi pengalaman pahit yang tidak akan kami lupakan sampai bila-bila. Diharap, segala penjelasan ini akan dapat membetulkan sedikit salah faham dikalangan sahabat, dan keluarga arwah. Akhir kalam, kami menyusun sepuluh jari memohon kemaafan jika terdapat kesalahan fakta, ejaan, dan penggunaan ayat sepanjang cerita ini. Kami bukanlah orang yang sempurna.

Yang baik datang dari Allah. Yang buruk juga datang dari Allah, tetapi disebabkan oleh kelemahan diri kami.

Al-Fatihah untuk:

Arwah Mohd Nur Salam bin Hussein Solomon
Mohd Izri Firdaus bin Mohamad…

Semoga Rohnya Dicucuri Rahmat… Insyaallah.

Assalamualaikum………

Prepared by,

Khairul Anuar,
Mohd Faizal,
Mohd Syazwan,
Mohd Abbas,





smallest