Iklan

VISIT KUALA LUMPUR @ RM299 (USD70 / GROUP)

VISIT KUALA LUMPUR @ RM299 (USD70 / GROUP)
VISIT KUALA LUMPUR @ RM299 (USD70 / GROUP) - click picture for more details

Rabu, 18 November 2009

Cerita seram atau aku yang keseraman? (Siri 3)

Abang Fendi bertanya lagi, “nak abang teman ke tak nak? Cepatlah bangun dari katil tu!” "Sabarlah bongok, kau tak nampak ke aku baru nak terbangkan punggung ni?", getus hati kecilku. Aku pun bangun terus ikut dia ke muka pintu bilik asrama. Ketika aku sedang tercari-cari selipar Mickey Mouse ku yang berwarna merah jambu, sekali lagi aku dikejutkan dengan arahan dari Abang Fendi, “jangan pakai selipar tu, nanti budak-budak lain bangun pastu bising pulak”. Aku akur dengan tidak memakai selipar.

Akhirnya setelah pelbagai rintangan yang aku alami hanya kerana mahu melepaskan Air Terjun Viagra, eh silap, Air terjun Niagra dari empangannya, berjaya juga aku keluar dari pintu asrama tu. Ketika melangkah longlai sambil terkepit-kepit, aku ternampak sekujur tubuh yang sedang berbaring di beranda asrama tingkat dua. Tubuh itu menampakkan dirinya seolah-olah sedang tidur walaupun memang ia sedang tidur. Aku amati dengan teliti. Dengan berbekalkan cahaya bulan yang seram, aku dapat lihat, Abang Hussin sedang tidur dengan nyenyaknya sambil memeluk selimut dan beralaskan tilam beserta jam meja di sebelah kanan beliau!

Macam mana beliau boleh tidur dengan nyenyak di beranda asrama? Kenapa? Kenapa? Aku Tanya Abang Fendi, kenapa Abang Hussin tidur kat beranda. Abang Fendi cakap, dia yang buat macam tu. Dia yang angkat abang Hussin tidur di luar. Tapi kenapa abang Fendi? Kenapa? Tidak lain dan tidak bukan, Abang Fendi sekadar mahu bergurau dengan Abang Hussin. Lagipun Abang Hussin memang suka menyakat orang dan tak salah kita sakat dia balik. Tak gitu Syak?

Tapi aku masih lagi musykil, macam mana dengan tilam-tilam sekali Abang Fendi boleh angkut bawak keluar? Diam jela! Banyak betul pertanyaan ko eh..?

Aku pasrah… bersambung…

Tiada ulasan: